>

Thursday, November 11, 2010

kasihnya ayah


sejujurnya, aku lahir dalam keadaan yang kucar-kacir. ya, kucar-kacir. aku lahir di kampung cuma, di kampung ayahku, tanah tumpah darahnya. waktu itu deepavali. si ayah ini terpaksa berkejaran ke merata tempat bersama motor kapcainya demi kelahiran aku, kerana semua bidan sedang bercuti. aku tertanya sendiri, apa balasanku atas kegigihannya ini? bermain2 dan lalai dalam didikan atau sebuah syurga pada masa akan datang? oh. aku harus buat keputusan. demi kasihnya ayah.

waktu kecil dahulu, satu soalan yang sering kita tanyakan padanya seawal dia muncul di muka pintu adalah
ada beli mainan tak?
si ayah ini tak mahu anaknya merasa kesusahan dalam hidup sepertinya dahulu, pasti akan berusaha menunaikan kemahuan anak ini. hutang dengan rakan sepejabat entah bagaimana timbunannya. kita tak tahu. ya, kita tak tahu. yang kita tahu cuma mainan yang diidamkan sampai ke tangan.

tiap kali pergi ke kedai pasti telefon mainan yang pelbagai bunyi itu menjadi desakan kepada si ayah. walaupun di rumah sudah ada 5 buah, itu jugalah yang kita minta. mungkin ketika di kedai, ia kelihatan lebih menarik dari timbunan permainan di dalam bakul di bawah meja. tapi hati ayah takkan mahu melihat anaknya kecewa. tiap kali itulah juga hasrat anaknya dimakbulkannya. tapi kita tak tahu, wang yang kita guna itu sebe
narnya wang yang ayah simpan untuk makanan seisi rumah. dan kita tak tahu bagaimana ayah berusaha mencari wang lain untuk menampung semula segala kekurangan. ya, kita tak tahu.

tika remaja, ayah hantar ke sekolah. biar sekolah itu jauh, asal anaknya ini berpendidikan. biar habis duit hari ini, asal dapat menjamin masa hadapan. kereta proton usang itu masih dalam ingatan. ayah beli dari seorang jiran. beberapa kali kereta terhenti di tengah jalan, bukti tangki minyak sudah kosong. terpaksa pula ayah menapak ke stesen minyak. aku dan kakak disuruh tinggal di dalam kereta. saat itu sebenarnya ayah memang tiada duit. fikirlah, takkan dia sengaja biarkan tangki tidak diisi. kita tak tahu, ayah pinjam wang dari penghuni rumah berdekatan untuk membeli minyak. ya, kita tak tahu.

bila dewasa, ayah mula berjauhan demi mata pencarian. per
it getirnya menapak di negara orang tanpa kenalan pasti memeritkan. ditambah dengan wang di kocek hanya cukup untuk dua hari di bumi yang tinggi kos hidupnya. sampai di sana, kita di sini risau kerana tiada panggilan darinya. mungkinkah ayah sedang seronok menikmati keindahan tempat baru atau adakah dia sedang kesempitan hingga tak mampu untuk membuat panggilan? tapi kita tak tahu apa sebenarnya yang berlaku. telefonnya tertinggal di dalam teksi sewaktu menuju ke hotel. orang yang dijanjikan datang menjemputnya tidak pun kelihatan sebenarnya ketika dia tiba di sana. kita tak tahu pun bagaimana susah yang dirasa. ya, kita tak tahu.

tapi sekarang aku sudah tahu. bahawa dia sangat sayangkan aku. aku juga sayangkannya...



gambar keluarga sewaktu melawatnya di sana pada Aidilfitri 1430H

dia bersama si kecil


ohh,,, sape ni? haha


malam raya masih merayau.... haha
pagi raya, jamuan sunat sebelum solat sunat aidilfitri...
hari raya pertama: membeli-belah.. *pelik nyaa* haha

hari raya kedua: masih bersiar2.. haha
gambar yang di tangkap oleh akak 'malaysia' hehehh



*p/s ahad ni dia akan pulang, nak cadangkan hadiah ape nak bg x? ;)

3 comments:

mizajaafar said...

bg la kertas2 yg ko asyik tnye ktorg nk buang ke simpan..hahahaha..kenagan tuh!

chocoreonto. said...

belikan beg utk kesane kemari.
mesti selalu die gune kat sane nanti :)

~PENCHENTA~ said...

jah: haha, bnyk lah kauu... tu sume aku nak bg kau... kenangan kan? haa, amek kauuu!

fiza: hmmm, beg dia dah ada... lgpun org laki bukan pakai bnyk beg pun,,, x mcm kau, semua buat koleksi je.... haha

sadid sigaraga