>

Sunday, June 26, 2011

Masa silam

Dia dahulunya hidup menyimpang.
Jauh dari garisan Illahi.
Tapi siapa sangka, 
Kini dia bergelar daie.


Kini dia manusia disanjung tinggi.
Menjadi contoh ketokohan jiwa muda-mudi.
Tapi siapa sangka,
Masa depan, dia pengkhianat agama!


Jangan diukur seseorang pada masa silamnya. Yang lepas adalah tempoh pembelajarannya. Ingat, kita bukan Tuhan untuk menghukum insan. 

7 comments:

Afida Anuar said...

kan? sebab tu tengok org jahat/tak baik, jangan hukum dia. Kita tak tahu rencana Allah untuk dia. Doa2 kan dia. entah2 di masa depan dia lagi baik dari kita di mata Allah...Allahualam.

asy_syakirin said...

inshaAllah..

TRUE..TRUE.. =)

~PENCHENTA~ said...

Kak Afida: Betul. Sebenarnya saya terfikir sesuatu waktu menulis benda ni. Nanti saya cerita. :)

Kak Asyakirin: :)

fuad ansari said...

kena bersangka baik kerana hidup adalah sebuah perjalanan..

ada orang tersungkur pada permulaannya, tetapi mampu bangun dan menamatkan perjalanan dengan jayanya..

~PENCHENTA~ said...

Betul. Harapnya, saya salah seorang yang dapat menamatkannya dengan jayanya. :)

menusuk hati said...

Selagi belum ajal,selagi tu seseorang itu berpeluang menjadi setuja kali lebih baik dari kita..hu..

~PENCHENTA~ said...

Betui. Betui. Teringat kisah pak cik. :)

sadid sigaraga